Hasil Pemilu India 2024: Modi Mengklaim Kemenangan Ketiga, Suara Oposisi Menguat, dan Masa Depan Pemerintahan India

KORANPENELEH.ID – Perdana Menteri Narendra Modi menyatakan kemenangan aliansinya dalam pemilihan umum India, mengklaim mandat untuk melanjutkan agendanya, meskipun partainya kehilangan kursi dari oposisi yang lebih kuat dari perkiraan yang melawan catatan ekonominya yang beragam dan politik yang terpolarisasi.

“Kemenangan hari ini adalah kemenangan negara demokrasi terbesar di dunia,” kata Modi kepada massa di markas besar partainya pada hari Selasa, dan mengatakan bahwa para pemilih di India telah menunjukkan kepercayaan yang besar terhadap partainya dan koalisi Aliansi Demokratik Nasional (NCD), sebagaimana dilansir oleh Reuters.

Hasil resmi dari Komisi Pemilihan Umum India pada hari Rabu menunjukkan NDA memenangkan 294 kursi, lebih banyak dari 272 kursi yang dibutuhkan untuk mendapatkan mayoritas tetapi jauh lebih sedikit dari yang diperkirakan.

Untuk pertama kalinya sejak Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata yang dipimpinnya meraih kekuasaan pada tahun 2014, partai tersebut tidak mendapatkan mayoritas dengan sendirinya, memenangkan 240 kursi – jauh lebih sedikit dari rekor 303 kursi yang dimenangkannya pada pemilu tahun 2019.

Hal ini berarti Modi akan membutuhkan dukungan dari partai-partai lain dalam koalisinya – sebuah pukulan telak bagi pria berusia 73 tahun tersebut, yang mengharapkan kemenangan telak. Selama masa kampanye, Modi mengatakan partainya kemungkinan akan memenangkan 370 kursi dan sekutunya mendapatkan 30 kursi lagi.

Saat ini, ia bergantung pada dukungan sekutu utamanya, termasuk Partai Telugu Desam di negara bagian Andhra Pradesh selatan dengan 16 kursi dan Janata Dal (United), yang memenangkan 12 kursi di negara bagian Bihar timur, serta kelompok-kelompok kecil.

Partai Kongres memenangkan 99 kursi, meningkatkan perolehannya dari 52 kursi pada pemilu 2019. Di antara sekutu utamanya, Partai Samajwadi memenangkan 37 kursi di negara bagian Uttar Pradesh utara, yang merupakan kekalahan besar bagi BJP; Kongres Trinamool Seluruh India mengantongi 29 kursi di negara bagian Benggala Barat; dan Dravida Munnetra Kazhagam 22 kursi di negara bagian Tamil Nadu selatan. Koalisi oposisi India memenangkan total 232 kursi.

Baca juga: Presiden Mesir Perintahkan Perdana Menteri untuk Membentuk Kabinet Baru

Dilansir oleh Associated Press, BJP sekarang mungkin sangat bergantung pada niat baik sekutunya, yang membuat mereka menjadi pemain penting yang kita perkirakan akan mengambil keuntungan dari kepentingan mereka, baik dalam hal pembuatan kebijakan maupun pembentukan pemerintahan.

Lebih dari 640 juta suara diberikan dalam pemilu maraton yang diadakan selama enam minggu dalam pelaksanaan demokrasi terbesar di dunia. Menghadapi penurunan dukungan terhadap BJP yang mengejutkan, para penantang mengklaim bahwa mereka juga meraih kemenangan dengan partai oposisi utama kongres mengatakan pemilu tersebut merupakan “kerugian moral dan politik” bagi Modi.

Meskipun mengalami kemunduran, Modi berjanji untuk memenuhi janji pemilunya untuk mengubah perekonomian India menjadi terbesar ketiga di dunia, dari posisi kelima saat ini, dan tidak lalai dalam memajukan agendanya.

Dia mengatakan, dia akan memajukan produksi pertahanan India, meningkatkan lapangan kerja bagi kaum muda, meningkatkan ekspor dan membantu petani, dan banyak hal lainnya. Banyak kebijakan nasionalis Hindu yang ia terapkan selama 10 tahun terakhir juga akan tetap berlaku.

Kemenangan Modi merupakan kedua kalinya seorang pemimpin India mempertahankan kekuasaannya untuk masa jabatan ketiga setelah Jawaharlal Nehru, perdana menteri pertama negara itu. Sebelum Modi berkuasa, India memiliki pemerintahan koalisi selama 30 tahun. (ABK/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *