Jumlah Kematian Akibat COVID-19 Meningkat di Brazil

Brazil KORANPENELEH.ID – Jumlah kematian akibat virus korona di Brasil melampaui jumlah korban di Italia pada hari Kamis, sementara Meksiko melaporkan sejumlah kasus baru, ketika para pemimpin regional di Amerika Latin mendorong untuk mengakhiri tindakan karantina dan mendorong kembli stabilitas ekonomi.

Brazil mencatat rekor jumlah kematian harian untuk hari ketiga berturut-turut pada hari Kamis, dengan 1.437 kematian selama 24 jam terakhir dan 30.925 kasus virus corona tambahan, menurut data yang dirilis oleh Departemen Kesehatan.

Total kematian di negara terbesar di Amerika Selatan itu sekarang berada di 34.021, hanya tertinggal Amerika Serikat dan Inggris.

Sementara itu, Meksiko melaporkan 816 kematian pada hari Kamis, rekor harian kedua berturut-turut di sana, sementara total kematian melampaui 12.000.

Sejak awal pandemi, Presiden Brasil Jair Bolsonaro telah mengecilkan pandemi tersebut, mengkritik langkah-langkah jarak sosial dan mendesak pemerintah daerah untuk mencabut pembatasan demi ekonomi.

Pada hari Selasa, Bolsonaro mengatakan kepada warga Brazil bahwa kematian adalah “takdir setiap orang.”

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador juga mendesak bangsanya untuk tidak bereaksi berlebihan, memperingatkan “psikosis” pada hari Kamis, dan mencatat bahwa kematian per kapita untuk hampir 130 juta penduduknya masih jauh lebih rendah daripada di banyak negara lain.

Kematian Meksiko akibat virus itu menempati urutan ketujuh di antara negara-negara di seluruh dunia, menurut Johns Hopkins Center for System Science and Engineering.

Dengan sebagian besar penduduk Amerika Latin hidup dari hari ke hari dari pendapatan di sektor informal, banyak pemimpin regional ingin membuka kembali ekonomi lokal, di tengah tanda-tanda kelaparan yang meningkat dan tekanan pada keuangan publik.

Walikota Rio de Janeiro – kota terbesar kedua di Brazil, menampung hampir 7 juta orang – memungkinkan lebih dari 10.000 pedagang kaki lima kembali bekerja pada hari Kamis

“Suatu hari, beberapa anak mengatakan kepada saya: Saya lebih suka mati karena virus korona daripada melihat keluarga saya mati kelaparan,” kata Wali kota Rio Marcelo Crivella kepada wartawan.

Kemudian pada hari itu, selama sesi Facebook Live, Bolsonaro mendorong pengacara umum federal untuk menuntut negara bagian untuk memaksa mereka membuka kembali pantai mereka.

Di Brazil, pejabat kesehatan mengatakan ada indikasi rawat inap baru mulai stabil, tetapi kematian baru dan kasus yang dikonfirmasi masih tumbuh pesat. Banyak ahli epidemiologi memperingatkan pembukaan kembali itu bisa prematur. (Reuters)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.