Donald Trump Tunda Pertemuan KTT G7

KORANPENELEH.ID – Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Sabtu bahwa ia akan menunda pertemuan Kelompok Tujuh yang ia harapkan akan diadakan bulan depan sampai September atau lambat dan memperluas daftar undangan termasuk Australia, Rusia, Korea Selatan dan India. .

Berbicara kepada wartawan di Air Force One saat kembali ke Washington dari Cape Canaveral di Florida, Trump mengatakan G7, yang mengelompokkan ekonomi paling maju di dunia, adalah “kelompok negara yang sangat ketinggalan zaman” dalam format saat ini.

“Saya menunda itu karena saya tidak merasa bahwa sebagai G7 itu benar mewakili apa yang terjadi di dunia,” kata Trump.

Tidak jelas apakah keinginan Trump untuk mengundang negara-negara tambahan adalah tawaran untuk memperluas G7 secara permanen. Pada beberapa kesempatan sebelumnya, ia menyarankan Rusia ditambahkan, mengingat apa yang ia sebut sebagai kepentingan strategis global Moskow.

Rusia diusir dari apa yang kemudian menjadi G8 pada 2014 ketika pendahulu Trump, Barack Obama, adalah presiden AS, setelah Moskow mencaplok wilayah Crimea dari Ukraina. Rusia masih memegang wilayah itu, dan berbagai pemerintah G7 telah menolak panggilan sebelumnya dari Trump untuk menerima kembali Moskow.

Juru bicara Gedung Putih Alyssa Farah mengatakan Trump ingin negara-negara untuk membahas Cina di KTT.

Trump telah menyerang Beijing atas penanganan pandemi coronavirus, yang dimulai di Cina, dan pada hari Jumat ia memerintahkan pemerintahannya untuk memulai proses mengakhiri perlakuan khusus AS untuk Hong Kong sebagai pembalasan atas keputusan China untuk memberlakukan undang-undang keamanan baru pada mantan Koloni Inggris.

Keputusan untuk menunda KTT G7 adalah retret bagi Trump, yang telah berusaha untuk menjadi tuan rumah kelompok negara-negara industri utama di Washington sebagai demonstrasi bahwa Amerika Serikat kembali normal setelah epidemi virus coronavirus, yang telah menewaskan lebih dari 103.000 orang Amerika. tanggal.

Trump telah membatalkan pertemuan G7 secara pribadi yang dijadwalkan untuk Maret ketika virus menyebar, tetapi baru-baru ini berusaha untuk menghidupkannya kembali.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mendukung gagasan pertemuan langsung, tetapi Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menolak untuk mendukungnya, dengan mengatakan ada terlalu banyak pertanyaan terkait kesehatan. Minggu ini, Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan dia tidak bisa hadir. (Reuters)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.